Hujung minggu

Kepulanganku hujung minggu lepas terasa benar kelainannya. Bukan sekadar balik bertemu ayahanda dan bonda di Tawau tetapi turut jua  memperkemas gerak kerja yang seakan- akan dikesampingkan lantaran tuntutan kerja yang banyak di sekolah. Bertemu sahabat2 tersayang menzahirkan senyuman dan kegembiraan di wajah ( walaupun ada gak yg xdtg sbb ada urusan lain). Wajah2 yang tidak selalu kutemui lagi, hanya nama dan alam maya sebagai penghubung ( tapi x sume la shbt2ku ni ada FB, dan blog..ngeh2..)


Bermula dengan mesyuarat Nisa' pada hari sabtu kemudian pada keesokannya diadakan pula usrah nisa' kawasan yang agak slow kebelakangan ini. Alhamdulillah, Allah izinkan juga untuk kuhadiri program2 ini disulami  pertemuan dan taaruf bersama ahli baru usrah, kak Noni dan Ayu. Nampaknya bertambah lagi keluarga baru nisa' Tawau. Gembira bertemu kalian semua!


Seusai usrah dan sedikit perbincangan, pergi ke destinasi seterusnya. Dalam tidak dirancang, Aku, Asmah, Fate, Iyang dan Mare' setuju untuk 'pusing2' bandar Tawau mencari sesuatu untuk keperluan. Aku dan Asmah lebih2 lagi la ( warga Semporna yang bila pulang ke Tawau akn membeli sesuatu utk dibawa ke Semporna..huhu- macam mau bawa satu Tawau ke Semporna..) Seusai membeli keperluan, singgah di ABC membasahi tekak dan mengisi perut. Ada sahabat mahu makan bakso cinta Khaerul Azzam ni..macam la ada ba...huhu.   Di sinilah tempat berkunjung sejak zaman persekolahan hingga kini. Meski bukan taraf bintang2, namun di sini juga yang best :)


Singkat benar rasanya berada di Tawau meskipun jaraknya sekadar sejam lebih. Tapi, bagi yang tidak berkenderaan sendiri sepertiku, jarak dan masa itu sangat meletihkan. Hmm...bersyukur saja dengan apa yang ada agar jadi manusia yang qanaah...


Februari pun tiba, maknanya telah sebulan aku di daerah ini. Daerah yang bakal aku diami entah berapa lama lagi. Andai ini yang terbaik untukku, aku terima segalanya kerana DIA sebaik2 perancang. Mudah2an aku akan terus kuat di sini. 


Tuntutan dan tanggung jawab yang pelbagai di sekolah ditambah lagi dengan karenah murid2 di sekolah benar2 menguji kekuatan dan kesabaran. Ada kalanya aku terpaksa mengajar mereka erti tanggung jawab dan tahu makna kesilapan. Aku punya kaedahku sendiri. Mudah2an bila dewasa nanti mereka akan tahu setiap apa jua yang aku buat untuk mereka.


Benarlah tidak mudah menjadi guru. Cabaran tidak sekadar memenuhi sillibus tetapi juga perlu kaedah terbaik yang digunakan untuk mengajar mereka mengenal huruf dan seterusnya membaca. Sedaya yang ada kucuba mengajar anak2 ini walau tanpa ilmu yang secukupnya. Kala ini jua terkenang dengan guru2 semasa di sekolah redah dahulu. Apa khabar agaknya mereka tika ini? Ingin rasanya bertemu dengan mereka untuk menuntut ilmu akan cara mengajar murid2 sekolah rendah. Jasa mereka cukup besar dalam hidupku. Hanya doa' ku titipkan agar mereka bahagia dan sentiasa dalam redha Allah...Amin..


Sekadar ni dulu, tak sabar tunggu minggu depan..cuti CNY..blh berlama- lamaan di Tawau :)..sebelum tu sukan sekolah, bertambah2  'burn' la muka lepas ni...